Total Tayangan Laman

Kamis, 25 November 2010

RANCANG BANGUN kolam ikan AIR TAWAR DI INDONESIA



     Kolam ikan air tawar budaya di Indonesia telah dipraktekkan selama berabad-abad, namun, sistem tradisional budaya membuat aktivitas subsistensi.          

     Dalam rangka mengembangkan hasil ekonomi, produksi harus ditingkatkan. Pada saat ini, teknik kultur meningkat oleh aplikasi metode teknik baru, yang diperkenalkan oleh Pemerintah kepada petani ikan. Pemerintah tersebut memberikan saran tentang desain, tata letak dan konstruksi tambak, serta informasi tentang tanah dan suplai air.      

Hadir luas dan produksi      

Karena keadaan air, ada dua jenis manajemen tambak, sebagai berikut:       

    Kolam dengan air tergenang biasanya dikelola dengan metode tradisional. Produktivitas kolam ini tergantung pada kesuburan, yang dapat ditingkatkan dengan pemberian pupuk organik dan anorganik.
Pembangunan tambak tradisional sangat sederhana. Kedalaman rata-rata adalah 80 cm, memungkinkan sinar matahari untuk mencapai dasar tambak. Biasanya desain kolam persegi. Produksi tahunan rata-rata untuk polikultur sekitar 2,1 ton / ha.     

     Kolam dengan sistem air mengalir diperkenalkan pada tahun 1974, dan masih berkembang luas di banyak daerah. Masalah utama adalah menemukan lokasi dengan baik pasokan air yang mengalir. kolam air Menjalankan terbuat dari beton dan sebagian besar segitiga dan persegi panjang, tetapi beberapa adalah lingkaran. Tingkat tebar biasanya 1 sampai 3 kg per meter kubik tambak. Hal ini membutuhkan volume tinggi pakan pelet. Secara umum rata-rata hasil panen pada akhir 3 bulan adalah 2 sampai 3 kali berat kaus kaki. Ada juga sistem air semi berjalan dalam hubungannya dengan sistem irigasi. Penggunaan ini baru berkembang. Salah satu masalah dari jenis sistem adalah efek pestisida diterapkan di wilayah irigasi, yang kemudian dapat menyebabkan kematian ikan. Dari beberapa jenis ikan budidaya air tawar, beberapa jenis ikan mas yang dominan, karena harga pasar yang tinggi mereka. spesies lainnya adalah Buntius, gourame raksasa, mencium-gurami, Nila dan Trichogaster.            

Potensi           
Peningkatan produksi metode tradisional dilakukan dengan:           
1.  peningkatan pasokan air irigasi yang digunakan untuk kolam ikan;                     
2. lebih intensif penggunaan pupuk;  
3. menggunakan benih ikan yang bermutu baik;        
4. memberikan perlindungan terhadap parasit dan penyakit dengan penyemprotan  dengan Dipterex, sumithion, dll           
5. penerapan rekayasa tambak yang lebih baik.         

  

  Iklim, tanah dan air pasokan semua menguntungkan bagi pengembangan budidaya ikan air tawar di Indonesia. Pada akhir 1976, Indonesia telah 23 000 ha tambak air tawar dengan total produksi sekitar 48 500 ton, atau rata-rata sekitar 2 108 kg / ha. Sebagian besar ini adalah budaya tambak tradisional. Dengan budidaya tambak intensif dengan hasil 5 ton / ha dapat direalisasikan.   Perpanjangan produksi tambak tradisional mungkin dengan aplikasi yang lebih luas ke daerah irigasi.

Peningkatan produksi air menjalankan sistem membutuhkan:           

   
1. air bersih yang memadai;            
   2. ketersediaan benih kualitas yang lebih baik;       
   
3. penggunaan pakan pelet yang berkualitas tinggi;           
   
4. penerapan teknik kultur yang lebih baik.            

     Peningkatan budaya kolam air tawar dengan peningkatan produksi akan memberikan peningkatan pendapatan kepada petani dan meningkatkan ketahanan pangan nasional.

PEMILIHAN LOKASI        

Air Bersih     

     Di Indonesia, peraturan pemerintah yang memungkinkan 2 liter / detik / ha untuk produksi padi. Tidak ada tunjangan tetap belum tersedia untuk budidaya ikan air tawar. Dengan demikian penggunaan kultur air mengalir kolam hanya dapat dicapai dimana ada pasokan air yang berlimpah. Pasokan air untuk kolam air bersih tersebut harus dikembalikan ke sistem aliran sungai sehingga dapat dimanfaatkan untuk pengairan dan pemakaian umum. Polusi yang disebabkan oleh industri dan lain-lain pemakaian ke saluran air terbuka membuat budidaya ikan hilir mustahil.            

Sumber air untuk tambak tradisional        

Sebelum konstruksi item berikut harus diperiksa:      

   
1. Terus menerus dan cukup air. Pengalaman praktis menunjukkan bahwa 5 - 15 liter / detik / ha cukup untuk kolam ikan air tawar, dimana tanah tidak berpori dan tanggul tegas.          
   
2. Di daerah tegalan, pasokan air hanya dari air hujan, sehingga musim kultur adalah selama 6 sampai 7 bulan setiap tahunnya.                   
   
3.  Kualitas air untuk kolam harus memiliki suhu 25 sampai 30 ° Celcius, pH 6, untuk 8 dan oksigen terlarut 5.0 ppm. Selain kandungan gizi yang tinggi dan tidak adanya polutan yang diinginkan.          

Sumber air untuk menjalankan kolam air       

Serupa dengan di atas, kecuali bahwa syarat adalah 1 liter / detik / m cu kolam.     


Tanah            
1. Tanah terbaik untuk tambak adalah tanah liat. Karakteristik tanah liat yang imperviousness untuk air dan kemudahan pertanian.            
2.   Granular tanah yang tidak baik untuk kolam karena porositas mereka.  
3.   Sebuah topografi miring tidak lebih dari 3% yang diinginkan.   
4.   Lain-lain pertimbangan    
5.  Pengalaman telah mengajarkan bahwa ketinggian kolam ikan air tawar di Indonesia harus antara 50 dan 800 meter di atas permukaan laut.            
6.   Jika memungkinkan, kolam harus ditempatkan di daerah tidak kena banjir.      
7.   Jika memungkinkan, situs harus diakses ke pasar dengan koneksi jalan yang baik.        

 LAYOUT RENCANA       

 Jenis dan tujuan      
Ini adalah beberapa tujuan kolam ikan air tawar.      
1.  hatchery untuk pembibitan.          
2.  untuk pemeliharaan benih.            
3. Pemeliharaan kolam untuk produksi ikan. Kolam ini hampir sama, ada perbedaan hanya di kedalaman dan daerah. Rasio luas kolam untuk penetasan, pembibitan dan kolam pemeliharaan dapat 1: 5: 10.      
           
Khas layout    
1. kolam tradisional, lihat Gb. 1.        
2. Menjalankan kolam air, lihat Gb. 2.           
DESAIN DAN KONSTRUKSI      

Desain            
Desain tambak tradisional ditentukan dengan metode konstruksi. Ada tiga jenis konstruksi:         
   1.  Digali kolam. Ini berarti dasar kolam adalah digali dan tanah adalah hauled ke situs lain.       Lihat Gambar. 3.            
   
2. Tanggul tambak. Para tanggul terbuat dari tanah dari situs lain. Lihat Gambar. 4.        
   3. Potong dan mengisi bendungan. Tanahnya digali dari dasar kolam dan ditempatkan di tanggul sisi dinding. Lihat Gambar. 5.        

Desain berjalan kolam         
   1.  Segitiga, lihat Gb. 6.      
   2. Empat persegi panjang, lihat Gb. 7.        
   
3.  Edaran, lihat Gb. 8.        

Metode konstruksi   
Uraian berikut ini berlaku untuk konstruksi kolam tradisional.                     
    
*  Pertama, menentukan tempat di mana kolam akan berlokasi.   
    
*  Tentukan tingkat tambak.          
    
*   Membersihkan lokasi dari segala sesuatu yang tidak diperlukan, misalnya: batu, semua bahan sayuran, sampah, dll       
    
*   Selidiki kemiringan tanah, sehingga inlet dan outlet diletakkan di tempat yang tepat di bendungan. Lihat Gambar. 9, 11 dan 12.           
    *  Membangun template untuk membentuk tanggul. Template harus menunjukkan lebar dan tinggi dari tanggul.            
    
*   Tanah untuk pondasi tanggul harus digali, untuk mengintegrasikan tanah baru dan lama.      
    
*      Menggali tanah di bawah tanggul setidaknya 20-30 cm dari dinding dalam dan tempat tanah        di pematang itu.
    
*  Setiap lapisan tanah bertumpuk di tanggul harus dipadatkan pada ketebalan 20 cm. Hal ini sangat diperlukan untuk memperkuat tanggul dan membuat air-ketat.  
    
* Tanggul harus dibangun 20 cm lebih tinggi dari yang dibutuhkan untuk memungkinkan penyusutan tidak.   
    
* Tumpukan harus diletakkan di tempat yang tepat. Pipa inlet harus 30 cm di atas permukaan air kolam, sehingga ujung pipa memungkinkan air jatuh ke kolam, sehingga menambah oksigen ke air. Ketinggian 30 cm juga mencegah ikan keluar dari kolam. Pipa outlet ditempatkan di bagian bawah untuk pengeringan tambak dan terhubung ke Monique, juga dikenal sebagai struktur pengatur. Lihat Gambar. 10.           
    *   tanggul mahkota harus ditanam untuk mencegah erosi dari hujan.      
    
* Setelah dibangun tanggul bagian bawah kolam harus diratakan oleh bajak atau cangkul luas. Selokan harus dibuat di dasar kolam untuk drainase.           
    
*  Akhirnya memungkinkan air mengalir ke dalam kolam untuk mengetahui apakah tanggul bocor.
    
* Pembangunan menjalankan kolam air sama dengan di atas kecuali bahwa inlet dan outlet dirancang untuk sirkulasi air. Lihat Gambar. 7.            

Konstruksi umum panduan                        
Pemeliharaan kolam rata-rata 500 meter persegi. Ukuran ini mudah untuk dikelola.

Bentuk tambak         
Bentuk terbaik dari tambak adalah empat persegi panjang. Perbandingan antara panjang dan lebar adalah 2 atau 3:1. Sudut-sudut tambak harus dibulatkan, untuk membantu sirkulasi air dan dalam pemanenan ikan.

Kedalaman kolam    
Di Indonesia, sinar matahari juga untuk menembus air sampai 80 cm di bawah permukaan air. Jadi kedalaman air kolam sekitar 80 cm, dan tinggi gili sekitar 100-120 cm, akan memungkinkan produktivitas yang tinggi air.         

tanggul          
Sebuah tanggul yang baik dibangun dengan pemadatan yang baik sehingga tidak dapat ditembus oleh air. Untuk mencegah erision, gili di atas garis air harus ditanam untuk rumput. Kemiringan pondasi tanggul tidak boleh lebih curam dari 30 ° sampai 45 ° tergantung pada struktur tanah. Lebar mahkota gili harus 0,5-1,4 meter.        

Bagian bawah kolam  

Pada prinsipnya, dasar kolam harus mudah untuk ditiriskan. Parit harus digali di dasar kolam, dengan lebar 30-40 cm dan kedalaman 20-30 cm dan terhubung ke inlet dan outlet. Bagian bawah kolam harus miring ke parit, untuk memudahkan pengeringan dan penangkapan ikan.   

Saluran Pemasukan    
Sistem paralel mengalir ke tambak adalah jauh lebih baik daripada sistem seri. Keuntungan dari sistem paralel adalah:            
   
1. Setiap kolam mendapatkan air tawar baru.         
   2. Penyebaran hama dan penyakit diminimalkan.   
Kelemahan sistem ini adalah bahwa ia memerlukan lebih banyak air. Hal ini tidak cocok di musim kemarau atau penyediaan aliran air yang rendah.    
pipa Inlet lebih baik terletak di tengah sisi pendek tambak, untuk membantu sirkulasi air.
Saluran Keluar           
Outlet harus berada di sisi berlawanan dengan inlet. Outlet struktur dapat dibuat dari:
   1.  Bambu    
   2.  Kayu      
   3.  Beton     
 
TEKNIK ASPEK PENGELOLAAN           
    manajemen yang baik memerlukan sound engineering. Jika kolam bocor atau tidak berfungsi dengan baik, panen akan sangat berkurang atau hilang.    

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI    

1. Informasi yang lebih baik diperlukan pada kualitas air dan kuantitas air untuk semua jenis budaya tambak air tawar.
2. Informasi lebih lanjut diperlukan dalam hal irigasi mengintegrasikan dan budaya tambak.         
3. Informasi lebih lanjut diperlukan tentang bagaimana mengurangi kebocoran kolam.       
4. Informasi lebih lanjut diperlukan pada bagaimana mengontrol parasit yang mempengaruhi produksi ikan.        
5. Rekomendasi         
     Badan-badan internasional harus membantu negara-negara berkembang dalam membangun pelatihan formal untuk insinyur fishey, untuk masalah-masalah khusus budidaya ikan air tawar.       

Gambar 1. Kolam tradisional
Gambar 2. Running Water Pond

Gambar 3. Galian
Gambar 4. Tanggul

Gambar 5. Mengambil tanah untuk tanggul

Gambar 6. Running Water pond

Gambar 7. Konstruksi Kolam Air deras
Gambar 8. Saluran keluar dan masuk



Gambar 9. Alur inlet dan outlet
                                                               Gambar 10. Sistem pengeluaran
Gambar 11. Konstruksi kolam pemijahan dan penetasan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar